Adab Dalam Memberi Nasihat dan Teguran Dalam Islam

 Bismillah...

ADAB DALAM MEMBERI NASIHAT DAN TEGURAN

Agama Islam adalah agama yang sempurna, Islam bukan sahaja menyuruh umatnya untuk beribadah seperti sembahyang, puasa, menunaikan haji dan sebagainya. Malahan agama Islam juga menyuruh umatnya untuk menjaga kesejahteraan hidup, berkerjasama dan bantu-membantu antara satu sama lain. Oleh itu bagi mencapai tujuan tersebut, Islam mengajar umatnya untuk saling nasihat-menasihati dan tegur-menegur antara satu dengan yang lain. Menasihati dan menegur adalah perbuatan yang sangat baik dan dianjurkan dalam Islam, sememangnya kita sebagai manusia perlu mendapat teguran supaya kita menyedari kesilapan, kesalahan dan kelemahan diri sendiri.

nasihat.jpg
Sumber: Bing

Perlu diingat, nasihat atau teguran yang disampaikan perlulah dengan adab dan sopan. Kerana tanpa adab dan cara yang betul, ia bukan sahaja akan menimbulkan salah faham bahkan akan menimbulkan kemarahan orang yang ditegur dan menyebabkan terjadinya pertengkaran kerana tidak semua orang boleh menerima nasihat dan teguran. Oleh itu, adab dan sopan perlu seiring dalam menasihati, menegur dan memberikan pendapat. Niat kita menegur seseorang itu mestilah betul, demi kebaikan dan bukannya bertujuan untuk menjatuhkan, menghina, mendedahkan aib atau berniat buruk. Oleh itu cara kita menegur mestilah berhemah, berhati-hati dan jangan sengaja mencari kelemahan orang yang ditegur. Sabda Rasullullah Sallallahu Alaihi Wassallam:

عن تميم الداري : أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : الدين النصيحة قلنا : لمن؟ قال : لله ولكتابه ولرسوله ولائمة المسلمين وعامتهم. (رواه الإمام مسلم)

Maksudnya:

Daripada Tamim Midari, bahawa Nabi Sallallahu Alaihi Wassallam bersabda: Agama itu nasihat. Kami bertanya: Kepada siapa? Baginda bersabda: Kepada Allah, kepada kitabNya, kepada rasulNya, kepada para pemimpin kaum muslimin, dan kaum muslimin secara umum.

Sesungguhnya setiap nasihat atau teguran perlu diteliti dan dihalusi, orang yang menegur mestilah dalam keadaan tenang dan bukannya dalam keadaan marah dan emosi sehingga mengeluarkan kata-kata yang tidak sepatutnya kerana semua itu tidak akan menyelesaikan mestilah, akan tetapi sebaliknya akan mengeruhkan lagi keadaan. Ada tatacara dan adab yang perlu kita ambil perhatian dalam menasihati dan menegur dengan cara yang baik, antaranya ialah:

Pertama: Berilah nasihat dan teguran dengan bahasa dan suara yang lembut, janganlah sesekali kita menasihati dan menegur dengan suara yang tinggi dan menggunakan bahasa yang angkuh dan seumpamanya kerana kita menasihati dan menegur bukan untuk mendedahkan aib orang. Firman Allah Subhanahu Wata'ala dalam surah Taha ayat 44:

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

فَقُولَا لَهُۥ قَوْلًا لَّيِّنًا لَّعَلَّهُۥ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَىٰ

صدق الله العظيم

“Maka kamu katakan kepadanya kata-kata yang lemah-lembut, mudah-mudahan dia beringat (sedar) atau takut (kepada Tuhan)”

Kedua: Elakkanlah dari menasihati dan menegur kesilapan atau kesalahan di depan orang ramai, nasihati dan tegurlah ketika dia sedang bersendirian atau ketika berada di tempat yang tertutup, berilah nasihat dan teguran dengan adab dan cermat bukannya dengan cara yang boleh menimbulkan perasaan malu kepada orang yang ditegur.

Ketiga: Berilah nasihat dan teguran dengan menggunakan perkataan-perkataan yang baik dan bermanfaat agar tidak menyinggung perasaan orang yang ditegur, berhati-hati dalam memilih perkataan yang sesuai agar orang itu tidak merasa terhina dan rendah diri. Berilah nasihat dengan akal fikiran dan hati bukannya dengan emosi.

Keempat: Orang yang menasihati dan menegur hendaklah meminta maaf selepas membuat teguran kerana tujuan meminta maaf itu adalah untuk memujuk perasaan orang yang ditegur supaya jangan terasa hati di atas nasihat dan teguran yang diberikan. Apabila kita ingin menasihati dan menegur seseorang, nasihati dan tegurlah sebagaimana kita inginkan diri kita ditegur atau dinasihati dan tegurlah sebagaimana kita inginkan anak dan ahli keluarga kita ditegur.

Kelima: Sentiasa bersangka baik terhadap orang yang kita nasihati dan tegur kerana mungkin mereka tidak mengetahui apa yang mereka lakukan itu adalah satu kesalahan. Firman Allah Subhanahu Wata'ala dalam Al-Hurujat ayat 12:

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

يٰٓأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا۟ اجْتَنِبُوا۟ كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ

صدق الله العظيم

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa”

Budayakanlah amalan nasihat-menasihati dan tegur-menegur dengan kata-kata yang lemah-lembut dan berbudi-bahasa. Berilah nasihat dan teguran dengan niat yang ikhlas semata-mata kerana Allah Subhanahu Wata'ala dan dengan cara yang penuh berhemah agar nasihat dan teguran dapat diterima dengan hati yang terbuka. Terimalah nasihat dan teguran dengan perasaan bersangka baik supaya kita dapat memperbaiki diri dan mengeratkan silaturrahim antara kita. Akhirnya, sama-samalah kita berdoa semoga kita semua akan hidup rukun damai, harmoni dan bersatu-padu dan semoga kita semua akan mendapat keselamatan, kesejahteraan di dunia dan di akhirat. Amin Ya Rabbal Alamin.

Surah An-Nahl ayat 125:

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

ادْعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ ۖ وَجٰدِلْهُم بِالَّتِى هِىَ أَحْسَنُ ۚ

صدق الله العظيم

“Serulah ke jalan Tuhanmu Wahai Nabi Muhammad dengan hikmah (kebijaksanaan) dan nasihat pengajaran yang baik, dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang terbaik”

~ Wallahua'lam...

Comments

  1. adab dan sopan yang sering diketepikan..

    ReplyDelete
  2. Pernah di tegur oleh seseorang. Teguran yg sgt open dan rasa mcm "kenapa tak ajak ketepi dan di tegur?"

    Tak pernah terpikir ke yang di tegur tu akan rasa malu dengan teguran terlalu terbuka itu? Tapi takpelah.. Saya dah maafkan dia cuma Kadang2 teringat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah kenapa Islam sgt mengambil berat tentang adab dlm menegur. Yg ditegur memang sdh memaafkan tetapi lukanya tetap meninggalkan parut..

      Delete
  3. Sekarag ni adab dok kat belakang.... huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin kedepan zaman makin kebelakang pulak adab dan sopan

      Delete
  4. biasalah manusia..ada yg boleh ditegur...tp ramai gak yg mudah sentap. jd pandai2 la bila menasihati org...

    ReplyDelete
  5. Haah kadang-kadang ada rasa sentap tapi fikir isi nasihat yang diberi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa² nasihat pun kita patut terima. Baik, buruk, pahit segala.. cuma yg memberi nasihat/teguran tu perlulah lebih berhati² jgn sampai mengguris hati org

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudi berkongsi pendapat/komen ~ You comment I follow..

Penafian: Segala kandungan blog adalah nukilan dan pendapat penulis kecuali yang di tag sumber|credit|hak-cipta|copy|salinan dimana ianya diambil dari penulisan/gambar yang membenarkan salinan. Nukilan dan pendapat adalah dasar pemikiran telus dari penulis tanpa sebarang ajakan/dorongan/provokasi oleh/kepada mana² pihak. Sebarang salinan/perkongsian yang diambil dari blog ini adalah Dibenarkan dan semoga diberikan sedikit credit adalah sebaiknya - Azmer Shahar ©

CLAIM YOUR OFFER NOW!

CLAIM YOUR OFFER NOW!
Daftar dan dapatkan RM80.00/20% Diskaun pembelian sekarang..

All time featured

Misteri Banglo Usang Seri Pantai, Pantai Morib

Kerana Dia Aku Mengalah

MSG yang mampu menyuburkan pokok

Anyone..?

Charismatic bloggers